Tag: dokter hewan terdekat

Fakta Menarik Cat Paw yang Tidak Kalian Ketahui

Cakar kucing, atau yang dikenal sebagai cat paw, bukan hanya menggemaskan untuk dilihat, tapi juga memiliki banyak fungsi penting bagi si meong. Bantalan kaki yang lembut ini penuh dengan rahasia dan keunikan yang mungkin belum Anda ketahui.

Yuk, simak fakta menarik cakar kucing berikut ini!

1. Bantalan Lembut dan Kenyal 

Cat paw terbuat dari jaringan lemak dan ditutupi oleh kulit yang elastis. Hal ini membuat cakar kucing terasa lembut dan kenyal saat disentuh. Bagian bawah telapak kaki kucing ditutupi oleh bantalan lembut yang membantu mereka berjalan dengan tenang dan lembut. Bantalan ini juga melindungi tulang dan sendi mereka saat mereka melompat dari ketinggian.

2. Kelenjar Keringat dan Bau pada Cat Paw

Meskipun jarang terlihat, cat paw sebenarnya memiliki kelenjar keringat yang membantu mereka mengatur suhu tubuh. Kucing tidak memiliki banyak kelenjar keringat di tubuh mereka, tetapi mereka memiliki beberapa di telapak kaki. Saat suhu tubuh kucing meningkat, mereka dapat mengeluarkan keringat melalui telapak kaki untuk membantu mendinginkan tubuh. Saat kucing kepanasan, mereka juga  akan menjilatinya untuk mendinginkan diri.

Setiap catpaw kucing memiliki kelenjar bau yang mengeluarkan feromon. Kucing sering kali menggosokkan telapak kaki mereka pada benda-benda untuk menandai wilayah atau menunjukkan rasa nyaman.

3. Sensor yang Sensitif pada Cat Paw

Cat paw kucing sangat sensitif dan berisi banyak ujung saraf. Sensitivitas ini memungkinkan kucing untuk merasakan tekstur, suhu, dan getaran melalui telapak kaki mereka.

Cat paw memiliki banyak saraf sensorik yang membuatnya sangat sensitif terhadap perubahan permukaan. Kucing dapat merasakan tekstur, suhu, dan getaran dengan cat paw mereka, membantu mereka menavigasi dalam gelap, menghindari bahaya, dan bahkan memanjat pohon dengan mudah.

Telapak kaki kucing membantu mereka merasakan permukaan dan navigasi di berbagai medan. Ini sangat berguna saat mereka berjalan di lingkungan yang tidak dikenal atau saat mencari tempat yang nyaman untuk beristirahat.

Selain itu, Kucing memiliki kelenjar aroma pada cakar yang mereka gunakan untuk menandai wilayah.

4. Pertahanan Diri

Cakar kucing terbuat dari keratin, bahan yang sama dengan kuku manusia. Bagian ini biasanya disembunyikan di balik kulit saat kucing tidak menggunakannya, membantu melindungi lantai dan furnitur dari goresan. Cakar yang tajam dan kemampuan memanjat yang luar biasa membantu kucing untuk menangkap mangsa dengan efektif.

Cakar yang tersembunyi di dalam cat paw adalah senjata utama kucing untuk pertahanan diri. Saat terancam, kucing dapat mengeluarkan cakar mereka untuk menyerang atau melindungi diri dari predator atau ancaman lainnya.

5. Menjaga Keseimbangan 

Cakar ini memberikan cengkraman yang kuat pada berbagai permukaan, membantu kucing untuk menjaga keseimbangan dan koordinasi saat berjalan, berlari, dan melompat. 

Bantalan kaki kucing membantu mempertahankan keseimbangan dan kelincahannya. Struktur anatomi dan fleksibilitas telapak kaki memungkinkan kucing melompat tinggi, berlari cepat, dan mendarat dengan lembut.

6. Beragam Warna

Warna bantalan kaki kucing seringkali sesuai dengan warna bulu mereka. Misalnya, kucing dengan bulu hitam cenderung memiliki bantalan kaki berwarna hitam, sementara kucing dengan bulu cerah mungkin memiliki bantalan kaki berwarna merah muda atau krem. Beberapa kucing bahkan memiliki cat paw dengan dua warna atau lebih.

7. Merawat Diri

Kucing sering menjilati telapak kaki mereka sebagai bagian dari rutinitas perawatan diri. Kucing menggunakan cakar  mereka untuk membersihkan diri, menghilangkan kotoran dan bulu mati dari tubuh mereka.

Bantalan kaki yang lembut ini membantu mereka berjalan, memanjat, berburu, dan menjaga keseimbangan. Oleh karena itu, penting bagi kita sebagai pemilik kucing untuk mengetahui cara merawat cat paw dengan baik agar si meong tetap sehat dan nyaman.

Cara Merawat Cat Paw

Jika kucing Anda sering menjilat cat paw mereka secara berlebihan, mungkin ada masalah yang mendasarinya. Perhatikan apakah ada luka, iritasi, retakan, atau perubahan warna. Segera bawa kucing ke dokter hewan jika Anda menemukan tanda-tanda masalah. 

Pastikan cakar kucing tidak terlalu panjang atau tajam. Potong cakar secara rutin dengan gunting kuku khusus kucing. Bulu yang panjang di antara jari kaki kucing dapat menjebak kotoran dan membuatnya sulit untuk berjalan. Potong bulu tersebut secara hati-hati dengan gunting kecil.

Jika Anda memiliki pertanyaan atau concerns tentang cat paw kucing Anda, konsultasikan dengan ke dokter hewan terdekat melalui layanan Pet Care. Cukup hubungi  call center Pet Care.  Layanan ini akan membantu Anda menemukan dokter hewan terdekat dari lokasi. 

Jadi jangan ragu hubungi kami.

Pet dog body with red irritated skin due to yeast infection and allergy

Waspada Badan Anjing Bentol dan Bintik Merah Karena Folikulitis 

Sering muncul bentol dan kemerahan pada kulit anjing? Bisa jadi penyebabnya karena folikulitis. 

Anjing termasuk golongan hewan yang mudah terserang penyakit kulit. Oleh sebab itu, ia rentan terkena infeksi pada kulitnya termasuk folikulitis. Sebenarnya apa itu folikulitis? Apakah berbahaya bagi anjing?

Yuk, simak penjelasannya!

Apa itu Folikulitis pada Anjing?

Folikulitis adalah kondisi peradangan pada folikel rambut yang umum terjadi pada anjing. Folikel rambut adalah struktur kecil di kulit tempat rambut tumbuh. Saat folikel ini terinfeksi atau mengalami iritasi, dapat menyebabkan pembengkakan, kemerahan, dan ketidaknyamanan bagi anjing. Kondisi ini dapat menyerang anjing dari segala usia dan ras, namun lebih sering terjadi pada anjing berbulu pendek.

Penyebab Folikulitis

Ada berbagai penyebab yang dapat memicu penyakit kulit ini, diantaranya:

  1. Infeksi bakteri, seperti Staphylococcus, merupakan penyebab paling umum folikulitis pada anjing. Bakteri ini dapat masuk melalui luka kecil atau lecet pada kulit.
  2. Alergi makanan, gigitan serangga, atau alergen lingkungan dapat menyebabkan gatal dan iritasi kulit, yang berpotensi menyebabkan penyakit ini muncul.
  3. Parasit seperti kutu dan tungau dapat merusak folikel rambut, mengakibatkan infeksi sekunder.
  4. Gangguan hormonal, seperti hipotiroidisme, dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh anjing, membuatnya lebih rentan terhadap infeksi kulit.
  5. Kurangnya perawatan kulit dan bulu yang baik dapat menyebabkan penumpukan kotoran dan minyak, yang kemudian memicu parasit dan bakteri muncul.

Gejala Folikulitis pada Anjing

Gejala folikulitis pada anjing dapat bervariasi, tetapi beberapa tanda umum yang perlu diperhatikan seperti:

  • Benjolan Kecil atau Pustula. Benjolan kecil berisi nanah yang muncul di sekitar folikel rambut.
  • Kemerahan dan Pembengkakan. Kulit di sekitar area yang terinfeksi mungkin tampak merah dan bengkak.
  • Gatal dan Ketidaknyamanan. Anjing sering menggaruk atau menjilati area yang terkena.
  • Kehilangan rambut di sekitar area yang terinfeksi, seringkali membentuk pola melingkar atau bercak-bercak.
  • Keropeng atau Luka. Kulit yang teriritasi dapat menjadi keropeng atau luka terbuka akibat garukan.

Pengobatan Folikulitis pada Anjing

Pengobatan penyakit ini bergantung pada penyebab dan tingkat keparahan infeksi. Berikut beberapa langkah umum yang biasanya dianjurkan oleh dokter hewan:

  1. Jika infeksi bakteri adalah penyebabnya, dokter hewan akan meresepkan antibiotik untuk mengatasi infeksi tersebut.
  2. Jika parasit adalah penyebabnya, produk antiparasit akan digunakan untuk menghilangkan kutu atau tungau.
  3. Obat antiinflamasi atau kortikosteroid dapat diberikan untuk mengurangi peradangan dan rasa gatal.
  4. Memandikan anjing dengan sampo medis yang mengandung bahan antimikroba dapat membantu membersihkan kulit dan mengurangi infeksi.
  5. Krim atau salep antibiotik topikal dapat digunakan langsung pada area yang terinfeksi.

Jika melihat tanda-tanda folikulitis pada anjing kesayangan Anda, segera bawa ke  dokter hewan terdekat dengan menghubungi layanan call center Pet care. Layanan home visit ini memberikan kenyaman bagi pemilik dan hewan kesayangan ketika ingin berkonsultasi atau perawatan di rumah saja. Perawatan dini dapat membantu mencegah komplikasi dan mempercepat pemulihan anjing Anda dari folikulitis

Jadi, jangan ragu hubungi kami untuk perawatan kucing dan anjing dari rumah..

Ginger cat scratching behind her ear on white background

Scabies Penyebab Gatal yang Mengganggu Kucing

Kucing sering menggaruk tubuhnya? Anda harus waspada, karena bisa saja kucing terkena scabies.

Scabies, atau kudis, adalah salah satu penyakit kulit yang sering menyerang kucing. Penyakit ini disebabkan oleh tungau kecil bernama Sarcoptes scabiei atau Notoedres cati, yang menggali terowongan di dalam kulit kucing dan menyebabkan iritasi yang parah.

Scabies dapat menyerang kucing dari segala usia dan ras, dan meskipun tidak fatal, dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan bagi kucing dan pemiliknya.

Agar kucing terhindar dari scabies, yuk kita pelajari bersama penyebab, gejala dan pencegahannya!

Penyebab Scabies pada Kucing

Scabies disebabkan oleh infestasi tungau yang sangat kecil, yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Tungau ini hidup di permukaan kulit dan bertelur di dalam terowongan yang mereka gali.

Penyakit ini sangat menular dan dapat menyebar melalui kontak langsung dengan kucing yang terinfeksi, atau melalui kontak dengan benda-benda yang terkontaminasi tungau, seperti tempat tidur, mainan, atau peralatan perawatan. Manusia juga dapat tertular penyakit ini dari kucing, meskipun gejalanya biasanya lebih ringan.

Ada dua jenis tungau yang paling umum menyerang kucing:

  1. Sarcoptes scabiei: Umumnya menyerang anjing, tetapi bisa menular ke kucing dan manusia.
  2. Notoedres cati: Spesifik menyerang kucing dan lebih umum ditemukan pada kucing.

Gejala Scabies pada Kucing

Gejala scabies pada kucing bisa sangat bervariasi, tergantung pada tingkat keparahan infestasi. Beberapa gejala yang umum ditemukan antara lain:

  • Gatal parah, terutama di telinga, perut, dan kaki
  • Menggaruk dan menggigit berlebihan, yang dapat menyebabkan luka dan infeksi
  • Kerak dan penebalan kulit
  • Rambut rontok, terutama di area yang gatal
  • Kulit kemerahan dan bengkak
  • Kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan

Pencegahan

Pencegahan adalah langkah terbaik untuk menghindari scabies pada kucing. Berikut beberapa langkah yang bisa diambil:

  • Jaga Kebersihan Kucing dan Lingkungan: Memandikan kucing secara rutin dan pastikan tempat tidurnya selalu bersih. Gunakan shampo khusus yang mengandung bahan anti-parasit bisa membantu membersihkan kulit dari tungau.
  • Hindari Kontak dengan Hewan yang Terinfeksi: Jauhkan kucing dari hewan lain yang menunjukkan gejala scabies. Selain itu, tungau bisa bertahan hidup di lingkungan sekitar, jadi penting untuk membersihkan dan mensterilisasi area tempat kucing tinggal.
  • Periksa Kucing Secara Berkala: Lakukan pemeriksaan rutin ke dokter hewan untuk memastikan kucing sehat dan bebas dari parasit.

Lalu, jika kucing sudah terkena scabies segera bawa ke  dokter hewan terdekat dengan menghubungi layanan call center Pet care. Layanan home visit ini memberikan kenyaman bagi pemilik dan hewan kesayangan ketika ingin berkonsultasi atau perawatan di rumah saja.

Dokter hewan akan meresepkan obat topikal seperti salep atau lotion yang mengandung insektisida untuk membunuh tungau. Jika infeksi semakin parah, obat oral atau suntikan diperlukan untuk mengatasinya. 

Jadi, jangan ragu hubungi kami untuk perawatan kucing dan anjing dari rumah.

Vet and Labrador retriever

Waspada Parasit Darah pada Anjing Menyebabkan Komplikasi

Pernah dengan parasit darah pada anjing?

Anjing, sahabat setia manusia, tak luput dari bahaya penyakit yang mengintai. Salah satunya adalah parasit darah, yang dapat menyerang sel darah merah dan menyebabkan berbagai komplikasi serius.

Parasit darah pada anjing merupakan ancaman serius yang seringkali diabaikan oleh banyak pemilik hewan peliharaan. Meskipun ukurannya kecil dan tidak terlihat dengan mata telanjang, parasit-parasit ini dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan pada kesehatan anjing.

Agar anjing tidak terinfeksi parasit ini, kita kenali dan pahami tentang parasit ini. Yuk, kita pelajari bersama!

Apa itu Parasit Darah pada Anjing?

Parasit darah terdiri dari berbagai jenis organisme yang hidup di dalam atau di sekitar aliran darah hewan peliharaan kita. Beberapa parasit ini termasuk dalam kategori ektoparasit, yang berarti mereka tinggal di luar tubuh anjing, selain itu endoparasit yang hidup di dalam tubuh anjing. Beberapa jenis parasit darah yang umum pada anjing antara lain:

  1. Cacing Jantung (Dirofilaria immitis). Parasit ini ditularkan melalui gigitan nyamuk dan dapat tumbuh hingga menjadi cacing dewasa di jantung dan arteri paru-paru anjing.
  2. Anaplasma spp. Bakteri ini ditularkan melalui gigitan kutu dan dapat menyebabkan infeksi pada sel darah merah anjing, menyebabkan gejala seperti demam, letargi, dan gangguan koagulasi.
  3. Babesia spp. Parasit ini ditularkan melalui gigitan kutu dan menyebabkan infeksi pada sel darah merah, mengakibatkan anemia, demam, dan gejala lainnya.
  4. Ehrlichia spp. Bakteri ini juga ditularkan melalui gigitan kutu dan dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk demam, kelelahan, dan gangguan pada organ-organ internal.

Dampak dan Gejala

Infeksi parasit darah anjing dapat merugikan bagi kesehatan dan kesejahteraan mereka. Gejala infeksi parasit darah dapat bervariasi bergantung jenis parasit, tingkat infeksi, dan kekebalan tubuh anjing. 

Beberapa gejala umum yang mungkin harus diperhatikan pada anjing yang terinfeksi parasit darah:

  • Demam
  • Letargi
  • Kehilangan nafsu makan
  • Muntah
  • Diare
  • Anemia (terutama pada infestasi cacing jantung dan babesia)
  • Kesulitan bernapas
  • Gangguan pada sistem saraf

Terkadang, infeksi parasit darah dapat menyebabkan kerusakan permanen di organ-organ vital anjing, seperti jantung, paru-paru, dan ginjal, jika tidak diobati dengan cepat.

Pencegahan dan Pengobatan

Pencegahan adalah kunci untuk melindungi anjing dari parasit darah. Beberapa langkah yang dapat diambil untuk melindungi anjing sebagai berikut:

  1. Pemberian Obat Cacing Rutin. Rutin memberikan obat cacing sesuai petunjuk dokter hewan adalah cara yang efektif untuk mencegah infestasi cacing jantung dan cacing usus lainnya.
  2. Penggunaan Obat Antinyamuk dan Antikutu. Menggunakan obat antinyamuk dan antikutu secara teratur dapat membantu mencegah transmisi parasit seperti cacing jantung, babesia, anaplasma, dan ehrlichia.
  3. Melakukan pemeriksaan rutin pada anjing oleh dokter hewan dapat membantu mendeteksi infestasi parasit darah secara dini dan memulai pengobatan dengan cepat. 

Bagi anda yang tidak memiliki waktu untuk melakukan konsultasi, Anda dapat menghubungi  dokter hewan terdekat melalui layanan call center Pet Care. Dokter hewan terdekat dari lokasi Anda akan langsung datang ke rumah dan melakukan pemeriksaan langsung.

  1. Vaksinasi. Beberapa jenis parasit darah memiliki vaksin yang tersedia untuk membantu melindungi anjing dari infeksi. 

Sekarang vaksin anjing tak perlu keluar rumah. Pet Care menyediakan layanan vaksinasi yang siap datang ke rumah. Tenaga medis dari Pet Care bersertifikat lengkap dan berpengalaman. Dengan menggunakan layanan Pet Care, dapat memberikan pencegahan terhadap infeksi parasit darah pada anjing.

Parasit darah pada anjing adalah penyakit serius yang dapat berakibat fatal jika tidak diobati. Dengan mengetahui gejala, cara diagnosis, dan cara pengobatan, Anda dapat membantu menjaga anjing Anda tetap sehat dan terhindar dari parasit darah.

Yuk, cegah parasit darah dengan menggunakan layanan dari Pet Care. Jangan ragu hubungi kami.

Bolehkan Kucing Steril Setelah Melahirkan?

Bolehkan kucing steril setelah melahirkan? Ini adalah pertanyaan yang banyak diresahkan oleh pemilik kucing.

Sterilisasi pada kucing adalah prosedur medis yang umum dilakukan untuk mengontrol populasi dan mengurangi risiko penyakit serta masalah perilaku. Banyak pemilik kucing yang bertanya-tanya kapan waktu yang tepat untuk mensterilkan kucing betina mereka.

Ada anggapan bahwa kucing harus menunggu sampai selesai menyusui anak-anaknya terlebih dahulu. Namun, apakah kucing betina boleh disteril setelah melahirkan?

Artikel ini akan membahas tentang mitos dan fakta mengenai sterilisasi pada kucing yang baru melahirkan. Ada beberapa pertimbangan penting yang perlu dipahami sebelum memutuskan untuk melakukan prosedur ini setelah melahirkan. 

Yuk, pelajari bersama!

Kucing Boleh Disteril Setelah Melahirkan

Faktanya, kucing boleh steril setelah melahirkan. Dokter hewan justru menyarankan untuk menunggu sampai anak kucing disapih oleh induknya sebelum melakukan prosedur ini. Waktu idealnya adalah sekitar usia 6 sampai 8 minggu setelah melahirkan anak kucing.

Ada beberapa alasan mengapa sebaiknya menunggu sampai masa sapih selesai:

  • Kesehatan Induk: Induk kucing membutuhkan energi yang besar untuk menyusui anak-anaknya. Sterilisasi saat menyusui bisa membuat induk menjadi lemas dan kekurangan energi.
  • Kesehatan Anak Kucing: Anak kucing yang baru lahir masih membutuhkan nutrisi dari induknya. Sterilisasi dini pada induk kucing bisa mengganggu produksi ASI.
  • Risiko Infeksi: Setelah melahirkan, tubuh kucing rentan terhadap infeksi. Proses sterilisasi dapat meningkatkan risiko infeksi jika tidak dijalankan dengan hati-hati.
  • Perdarahan: Proses melahirkan bisa meninggalkan kucing dalam keadaan lemah atau anemia. Prosedur sterilisasi setelah melahirkan bisa meningkatkan risiko perdarahan.

Manfaat Sterilisasi Setelah Melahirkan

  1. Mengontrol Populasi: Induk kucing bisa kembali birahi dengan cepat setelah melahirkan. Jika tidak ingin menambah anak kucing, sterilisasi setelah sapih akan mencegah kehamilan dan efektif mengendalikan populasi kucing. Ini penting untuk mencegah populasi kucing liar yang berlebihan.
  2. Mengurangi Risiko Kehamilan Dini: Sterilisasi pasca melahirkan mencegah kucing betina untuk hamil lagi dalam waktu dekat setelah melahirkan.
  3. Kesehatan jangka panjang: Sterilisasi dapat mengurangi risiko beberapa penyakit pada kucing betina, termasuk kanker ovarium dan infeksi rahim.

Syarat Steril Kucing Setelah Melahirkan

Sterilisasi kucing setelah melahirkan mungkin membutuhkan pertimbangan khusus dan perhatian tambahan dari dokter hewan untuk memastikan keselamatan dan kesehatan kucing tersebut. Berikut adalah beberapa syarat yang perlu dipertimbangkan:

1. Pastikan kucing dalam kondisi kesehatan yang baik sebelum menjalani sterilisasi. Dokter hewan akan melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh untuk memastikan bahwa kucing siap menjalani prosedur.

2. Idealnya, sterilisasi dilakukan ketika  induk kucing benar-benar pulih dari proses melahirkan dan tidak lagi merawat anaknya secara intensif. Hal ini dilakukan untuk memulihkan tubuhnya dan mengurangi risiko komplikasi setelah operasi.

3. Setelah sterilisasi, kucing akan membutuhkan perawatan pasca operasi yang memadai. Pastikan siap untuk memberikan perhatian dan perawatan yang diperlukan, termasuk menjaga kucing tetap bersih, memberikan obat-obatan sesuai resep dokter, dan memantau tanda-tanda komplikasi.

4. Pertimbangkan kesiapan mental dan emosional untuk mengurus kucing yang sedang pulih dari operasi. Sterilisasi setelah melahirkan dapat menimbulkan stres tambahan pada kucing, dan pemilik perlu memiliki waktu dan sumber daya yang cukup untuk merawatnya dengan baik.

5. Sebelum memutuskan untuk melakukan sterilisasi setelah melahirkan, selalu konsultasikan dengan dokter hewan terdekat yang bisa dihubungi melalui call center Pet Care. Pet Care akan langsung mencarikan dokter hewan terdekat dari lokasi Anda.  

Mereka akan memberikan saran yang paling sesuai berdasarkan kondisi kucing dan memberikan rekomendasi yang tepat untuk jadwal sterilisasi dan perawatan pasca operasi.

Layanan home visit ini memberikan kenyaman bagi pemilik dan hewan kesayangan ketika ingin berkonsultasi atau perawatan selama proses sterilisasi. Jangan ragu hubungi kami.

Kucing Jantan Birahi? Berikut Tips Efektif Mengatasinya

Kucing jantan yang sedang birahi dapat menunjukkan berbagai perilaku yang tidak diinginkan, seperti menggonggong berlebihan, spraying, bahkan menjadi agresif. Hal ini tentu dapat mengganggu ketenangan dan keamanan di rumah.

Namun, dengan penanganan yang tepat, mengatasi masa birahi kucing jantan bukan perkara yang sulit. Berikut adalah beberapa tips yang efektif untuk mengatasi kucing jantan yang sedang birahi.

1. Kastrasi

Salah satu cara paling efektif untuk mengatasi masalah birahi pada kucing jantan adalah dengan menjalani prosedur kastrasi. Kastrasi adalah proses pembedahan untuk mengangkat testis kucing, yang mengurangi produksi hormon testosteron dan menghilangkan dorongan seksual. 

Kastrasi tidak hanya efektif untuk mencegah reproduksi yang tidak diinginkan, tetapi juga dapat membantu mengurangi gejala-gejala birahi, seperti:

  • Menghilangkan perilaku birahi seperti menggonggong berlebihan, menandai wilayah, dan agresivitas.
  • Mengurangi risiko penyakit prostat dan testis pada kucing.
  • Meningkatkan harapan hidup kucing.

2. Latihan Fisik dan Olahraga yang Cukup

Memberikan latihan fisik dan olahraga yang cukup pada kucing yang sedang birahi adalah salah satu cara terbaik untuk membantu mengalihkan energi mereka. Berjalan-jalan, berlari, atau bermain dengan mainan interaktif dapat membantu mengurangi kegelisahan dan ketegangan yang mungkin mereka rasakan selama masa birahi. Pastikan untuk memberikan latihan yang memadai setiap hari, sesuai dengan kebutuhan dan tingkat energi kucing.

3. Stimulasi Mental Kucing Jantan Birahi

Selain latihan fisik, penting juga untuk memberikan stimulasi mental kepada kucing saat birahi. Mainan interaktif, teka-teki makanan, atau permainan pencarian adalah cara yang bagus untuk menjaga kucing tetap sibuk dan terlibat secara mental. Ini tidak hanya membantu mengalihkan perhatian mereka dari dorongan seksual, tetapi juga memberikan kesempatan untuk belajar dan berkembang.

4. Pisahkan dari Kucing Betina  

Jika Anda memiliki kucing betina di rumah dan tidak ingin berakhir dengan kehamilan, pastikan untuk memisahkan mereka selama masa birahi. Ini dapat dilakukan dengan menjaga mereka di ruangan terpisah atau menggunakan pagar yang terpisah di halaman belakang. Hal ini penting untuk mencegah perkawinan yang tidak direncanakan dan untuk memastikan bahwa kedua kucing tetap aman dan terlindungi.

5. Konsultasikan dengan Dokter Hewan

Jika memiliki masalah yang serius dengan kucing jantan birahi, penting untuk berkonsultasi dengan dokter hewan. Mereka dapat memberikan saran yang spesifik untuk situasi dan mungkin merekomendasikan strategi tambahan seperti penggunaan obat-obatan atau terapi perilaku.

Jangan langsung terburu-buru mengambil tindakan kastrasi. Dokter hewan juga dapat membantu memutuskan apakah kastrasi adalah pilihan terbaik untuk kucing.

Kucing jantan yang sedang birahi akan sensitif jika harus dibawa ke pet shop. Pet Care menyediakan layanan dokter hewan terdekat yang bisa dihubungi melalui call center. Pet Care akan langsung mencarikan dokter hewan terdekat dari lokasi Anda. 

Layanan home visit ini memberikan kenyaman bagi pemilik dan hewan kesayangan ketika ingin berkonsultasi atau perawatan semasa kucing birahi. Jangan ragu hubungi kami.

Waspada Alergi pada Anjing Ini Dapat Menyebabkan Kerontokkan

Alergi pada anjing merupakan salah satu masalah kesehatan umum terjadi. Salah satu efek samping alergi yang sering terlihat adalah kerontokan bulu. 

Kerontokan pada bulu anjing adalah masalah umum yang seringkali menjadi perhatian bagi para pemilik hewan peliharaan. Namun, kadang-kadang kerontokan tersebut dapat menjadi hasil dari reaksi alergi yang dialami oleh anjing.

Untuk memahami lebih lanjut tentang bagaimana alergi dapat menyebabkan kerontokan pada anjing dan bagaimana menanganinya, berikut adalah informasi yang perlu diketahui.

Alergi sebagai Penyebab Kerontokan pada Anjing

Alergi pada anjing dapat menyebabkan kerontokan bulu yang lebih parah dari biasanya. Beberapa alergen yang umum dapat menjadi pemicu kerontokan bulu pada anjing meliputi:

  • Alergen Lingkungan: Serbuk sari, tungau debu, jamur, dan bulu hewan lainnya adalah contoh alergen lingkungan yang dapat menyebabkan reaksi alergi pada anjing.
  • Alergi Makanan: Komponen tertentu dalam makanan anjing, seperti protein hewani atau bahan tambahan makanan, juga dapat menjadi pemicu alergi yang menyebabkan kerontokan bulu.
  • Alergi kutu: Gigitan kutu dapat menyebabkan reaksi alergi pada anjing, yang dapat menyebabkan kerontokan bulu, gatal-gatal, dan kemerahan kulit.
  • Alergi kontak: Alergi kontak dapat terjadi ketika kulit anjing berkontak dengan zat tertentu, seperti bahan kimia, parfum, atau pewarna.

Gejala Alergi yang Menyebabkan Kerontokan

Selain kerontokan bulu yang berlebihan, anjing dengan alergi juga mungkin menunjukkan gejala lain, termasuk:

  • Gatal-gatal yang parah, yang bisa menyebabkan anjing menggaruk atau menjilat dirinya secara berlebihan.
  • Kemerahan pada kulit atau munculnya ruam yang terjadi di berbagai bagian tubuh.
  • Peradangan pada telinga, yang ditandai dengan menggeleng-gelengkan kepala atau menggaruk telinga.

Cara Mengatasi Alergi pada Anjing yang Menyebabkan Kerontokan Bulu

Mengatasi alergi pada anjing yang menyebabkan kerontokan bulu membutuhkan konsistensi dan kesabaran, seperti:

  • Mengidentifikasi alergen: Langkah pertama adalah mengidentifikasi apa yang memicu alergi pada anjing. Dokter hewan dapat membantu melakukan tes alergi untuk mengetahui alergi yang mendasarinya.
  • Menghindari alergen: Setelah mengetahui alergennya, langkah selanjutnya adalah sebisa mungkin menghindari paparan terhadap alergen tersebut. Hal ini mungkin termasuk mengubah pola makan anjing, menghilangkan alergi dari lingkungan rumah, atau menggunakan obat pengusir kutu secara teratur.
  • Memberikan pengobatan: Dokter hewan akan meresepkan obat untuk membantu meredakan gejala alergi anjing Anda, seperti antihistamin, kortikosteroid, atau obat pengurang gatal.
  • Memperbaiki kesehatan kulit: Perawatan kulit yang tepat, seperti penggunaan sampo khusus anjing alergi dan pelembab kulit, dapat membantu memperbaiki kesehatan kulit anjing dan mengurangi kerontokan bulu. Memandikan anjing secara teratur dengan sampo khusus anjing alergi dapat membantu mengurangi alergen di bulunya
  • Menjaga Kebersihan Lingkungan: Menjaga kebersihan rumah secara teratur dengan vacuum cleaner dan kain basah dapat membantu menghilangkan alergen dari lingkungan rumah. Perbanyak mainan dan aktivitas yang dapat membantu mengalihkan perhatian anjing dari rasa gatal dan menggaruk.

Jika anjing menunjukkan tanda-tanda alergi segera hubungi dokter hewan terdekat atau menghubungi layanan call center Pet care. Layanan home visit ini memberikan kenyaman bagi pemilik dan hewan kesayangan ketika ingin berkonsultasi atau perawatan di rumah saja.

Agar anjing selalu sehat, terawat dan bersih dari alergi yang menyebabkan kerontokkan, pastikan selalu grooming secara rutin. Kini Grooming anjing tidak perlu repot harus ke luar rumah. 

Pet Care menyediakan layanan grooming kucing dan anjing yang bisa datang ke rumah khusus Area Jakarta. Grooming menjadi mudah dan praktis tanpa ribet dengan groomer profesional.

Pesan sekarang melalui layanan Pet Care dan nikmati pelayanan grooming oleh profesional yang siap datang ke rumah.

Jangan ragu hubungi kami. 

Kucing Spraying Sembarangan Karna Belum Steril! Berikut Tipsnya

Kucing spraying adalah perilaku alami di mana mereka menyemprotkan urine mereka di sekitar lingkungan untuk menandai wilayah atau mengekspresikan diri. 

Meskipun ini merupakan perilaku normal bagi kucing, itu dapat menjadi masalah bagi pemilik saat mereka melakukan spraying di dalam rumah. 

Artikel ini akan membahas faktor penyebab dan solusi efektif mengurangi atau mengatasi perilaku spraying pada kucing.

Faktor Penyebab Kucing Spraying

  • Stres dapat membuat memicu spraying akibat perubahan lingkungan, seperti pindah rumah, kedatangan hewan peliharaan baru, atau perubahan rutinitas.
  • Infeksi saluran kemih, penyakit kandung kemih, atau masalah kesehatan lainnya.
  • Kucing spraying untuk menandai wilayah mereka jika mereka merasa terancam oleh kucing lain, baik di dalam maupun di luar rumah.
  • Jika tidak memiliki cukup kotak kotoran yang bersih dan mudah diakses, mereka mungkin spraying sebagai bentuk protes.
  • Kucing belum disteril

Meskipun spraying adalah perilaku alami, tetapi hal ini bisa menjadi masalah bagi pemilik rumah. Untuk mengatasinya, berikut tips efektif yang bisa dilakukan.

1. Sterilisasi Kucing

Kebanyakan kucing yang belum melakukan sterilisasi cenderung melakukan spraying untuk menandai wilayah. Salah satu cara terbaik untuk mengurangi perilaku ini adalah dengan melakukan proses steril kucing. Sterilisasi  mengurangi tingkat hormon yang memicu perilaku spraying pada kucing jantan maupun betina.

2. Lingkungan yang Aman dan Terkendali

Pastikan lingkungan di sekitar kucing aman dan terkendali. Kucing cenderung spraying ketika mereka merasa tidak aman atau stres. Berikan tempat berlindung yang cukup, hindari situasi yang menegangkan, dan ciptakan rutinitas yang konsisten untuk kucing. Bila perlu pisahkan dengan hewan peliharaan lain yang mengancam bagi kucing.

3. Bersihkan Area Bekas Spraying

Jika kucing melakukan spraying di dalam rumah, segera bersihkan area tersebut dengan benar. Gunakan pembersih enzimatik khusus untuk menghilangkan bau urine secara efektif. Ini akan membantu mencegah mereka kembali ke area yang sama untuk spraying.

4. Menyediakan Banyak Tempat Bermain dan Beristirahat

Stres dapat menjadi pemicu perilaku spraying. Cari tahu apa yang menyebabkan stres pada kucing dan berusaha menguranginya. Ini mungkin melibatkan perubahan lingkungan, kenalkan perlahan terhadap situasi baru, atau memberikan lebih banyak perhatian dan kasih sayang.

Pastikan kucing memiliki akses yang cukup ke tempat bermain dan beristirahat yang sesuai. Kucing yang bosan atau terlalu tertekan mungkin lebih cenderung melakukan spraying. Mainan interaktif, pohon kucing, dan tempat berjemur yang nyaman dapat membantu mengurangi stres dan bosan.

5. Perhatikan Lingkungan di Luar Rumah

Jika kucing mudah terpengaruh oleh kucing liar atau kucing lain di sekitar rumah, awasi dan atur akses mereka ke area luar rumah. Hal ini dapat dilakukan dengan memasang pagar atau menggunakan alat penolak hewan. Tindakan ini akan mencegah mereka untuk berinteraksi dengan hewan lain dan mengurangi spraying di rumah untuk menandakan wilayah mereka

6. Perhatikan Kesehatan Kucing 

Pastikan kucing dalam kondisi kesehatan yang baik dengan rutin memeriksanya ke dokter hewan. Beberapa kondisi medis, seperti infeksi saluran kemih atau gangguan kandung kemih, dapat menyebabkan perilaku spraying. Penanganan kondisi medis ini dapat membantu mengurangi atau menghentikan perilaku spraying.

Jika Anda mengalami kesulitan mengatasi perilaku spraying pada kucing, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan  dokter hewan terdekat melalui  Call Center Pet Care. Dokter hewan terdekat dari lokasi Anda akan membantu melakukan pemeriksaan secara menyeluruh dan memberikan saran atau strategi yang sesuai untuk mengatasi masalah tersebut.

Layanan home visit ini memberikan kenyaman bagi pemilik dan hewan kesayangan ketika ingin berkonsultasi atau perawatan. Jangan ragu hubungi kami.

Makanan untuk Kucing Sakit Sesuai Kondisinya yang Bernutrisi

Saat sakit, memilih makanan untuk kucing sakit adalah hal yang perlu diperhatikan dengan teliti. Pasalnya, nafsu makan kucing cenderung menurun saat mereka sakit. Hal ini, dapat mengakibatkan asupan nutrisi yang terhambat dapat memperlambat proses pemulihannya. 

Memilih makanan untuk kucing sakit juga harus memperhatikan kondisinya. Kandungan dan bahan makanan tertentu bisa memperburuk kondisi kucing kesayangan apabila tidak tepat. 

Oleh karena itu, penting untuk memberikan makanan yang tidak hanya bernutrisi tetapi juga lezat dan menarik bagi kucing yang sakit. Artikel ini akan membahas makanan kucing saat sakit yang bernutrisi dan lezat sesuai dengan kondisi kucing.

Yuk, pelajari bersama!

Makanan untuk Kucing Sakit Pencernaan

Kucing yang mengalami masalah pencernaan seperti muntah atau diare biasanya membutuhkan makanan yang lembut dan mudah dicerna. Makanan basah (wet food) yang rendah lemak dan tinggi protein adalah pilihan terbaik saat kucing mengalami diare. 

Pastikan makanan kucing mengandung probiotik, tinggi serat dan rendah residu. Makanan yang mengandung serat akan mudah dicerna untuk pencernaan kucing yang sensitif.

Makanan untuk Kucing dengan Penyakit Ginjal

Kucing yang sedang mengalami penyakit ginjal biasanya memerlukan diet khusus rendah protein dan rendah fosfor. Protein dan fosfor yang berlebihan dapat meningkatkan beban kerja pada ginjal yang sudah lemah

Makanan khusus untuk kucing dengan masalah ginjal biasanya mengandung jumlah protein yang terkontrol dan fosfor yang rendah, serta suplemen tambahan seperti asam amino arginin yang membantu mengurangi beban pada ginjal.

Kucing dengan Diabetes

Kucing yang menderita diabetes sering buang air kecil, haus berlebihan, dan mengalami penurunan berat badan. Biasanya kucing yang menderita diabetes memerlukan diet khusus dengan makanan rendah karbohidrat dan tinggi protein. 

Makanan kering (dry food) mengandung serat yang larut dan protein hewani berkualitas tinggi. Hal ini dapat membantu mengontrol gula darah. Makanan basah juga bisa menjadi pilihan yang baik untuk meningkatkan asupan air kucing.

Makanan untuk Kucing dengan Penyakit Jantung

Penyakit jantung pada kucing dapat menjadi kondisi yang menakutkan dan membutuhkan perhatian khusus, termasuk dalam hal nutrisi. Diet yang tepat dapat memainkan peran penting dalam mendukung kesehatan jantung kucing.

Kucing dengan penyakit jantung membutuhkan diet rendah garam dan rendah lemak. Konsumsi garam yang tinggi dapat meningkatkan tekanan darah dan membebani jantung. Makanan khusus untuk kucing dengan masalah jantung biasanya mengandung jumlah natrium yang terkontrol.

Diet rendah lemak dapat membantu menjaga berat badan yang sehat pada kucing dengan penyakit jantung. Kegemukan dapat memperburuk beban pada jantung dan menyebabkan komplikasi lainnya. 

Makanan khusus untuk kucing dengan masalah jantung biasanya mengandung tingkat natrium yang terkontrol dan tambahan taurin serta asam lemak omega-3. Asam lemak omega-3 memiliki sifat antiinflamasi dan dapat membantu mengurangi peradangan pada jantung. Makanan yang mengandung sumber asam lemak omega-3, seperti minyak ikan, bisa bermanfaat bagi kucing dengan penyakit jantung.

Makanan untuk Kucing dengan Masalah Gigi atau Mulut

Kucing dengan masalah gigi atau mulut mungkin kesulitan makan makanan kering atau keras. Makanan basah bisa menjadi pilihan terbaik bagi kucing. Makanan basah atau wet food juga memiliki kandungan air yang lebih tinggi, membantu menjaga kucing terhidrasi.

Selain itu, makanan yang lembut atau direndam dalam air hangat dapat membantu kucing untuk mencerna makanannya karena tekstur yang lembut. Hal ini akan membuat makanan menjadi lebih mudah diproses oleh kucing dengan masalah gigi atau mulut.

Tips Memberikan Makanan untuk Kucing Sakit

  • Sajikan makanan dalam porsi kecil dan sering.
  • Hangatkan makanan sedikit agar aromanya lebih kuat.
  • Tambahkan sedikit air ke dalam makanan agar lebih mudah dimakan.
  • Berikan makanan di tempat yang tenang dan nyaman.
  • Jika kucing masih tidak mau makan, konsultasikan dengan dokter hewan.

Sebelum memutuskan makanan untuk kucing sakit, sangat penting untuk berkonsultasi dengan konsultasi dokter hewan terdekat dengan menghubungi layanan call center Pet Care. 

Dokter hewan akan memberikan rekomendasi yang tepat berdasarkan kondisi kesehatan kucing kesayangan. Mereka juga dapat merekomendasikan merek dan jenis makanan yang cocok untuk kondisi spesifiknya.

Layanan home visit ini memberikan kenyaman bagi pemilik dan hewan kesayangan ketika ingin berkonsultasi atau perawatan. Jangan ragu hubungi kami.

Anjing Tiba-Tiba Kaku? Berikut Cara Mengatasinya

Anjing yang  tiba-tiba kaku atau mengalami kesulitan bergerak bisa menjadi tanda masalah kesehatan yang serius. Masalah anjing kaku adalah kondisi yang umum terjadi pada anjing, terutama pada anjing tua. 

Anjing kaku atau canine stiff person syndrome (CSP) bisa menjadi tanda berbagai masalah kesehatan, mulai dari masalah otot dan sendi hingga penyakit neurologis.

Artikel ini akan membantu untuk mengetahui penyebab dan cara mengatasi anjing yang mengalami kekakuan. Yuk, kita pelajari bersama!

Apa Itu Anjing Kaku?

Anjing kaku atau canine stiff person syndrome (CSP) adalah kondisi neurologis yang jarang terjadi pada anjing. Penyakit ini mirip dengan sindrom manusia yang dikenal dengan nama yang sama. Pada CSP, anjing mengalami kekakuan otot yang kronis dan sering kali menimbulkan rasa sakit. Gejala utama CSP meliputi kekakuan otot, terutama terjadi di bagian belakang anjing. Biasanya dimulai dari ekor dan menyebabkan sulitnya bergerak atau berjalan.

Penyebab dan Gejala Anjing Kaku

Meskipun penyebab pasti CSP pada anjing belum sepenuhnya diketahui, tetapi diyakini kondisi ini disebabkan autoimun. Autoimun menyebabkan sistem kekebalan tubuh anjing menyerang sel-sel saraf yang mengontrol kontraksi otot. Berikut beberapa penyebab anjing mengalami kekakuan:

  • Masalah otot dan sendi: Ini adalah penyebab paling umum dari kekakuan pada anjing. Artritis, displasia pinggul, dan cedera otot atau ligamen dapat menyebabkan anjing merasa kaku dan sakit.
  • Penyakit neurologis: Beberapa penyakit neurologis, seperti mielopati degeneratif dan penyakit cakram intervertebralis, dapat menyebabkan anjing kehilangan fungsi saraf dan mengalami kekakuan.
  • Infeksi: Infeksi bakteri atau virus dapat menyebabkan peradangan dan kekakuan pada otot dan sendi.
  • Obat-obatan: Beberapa jenis obat, seperti steroid, dapat menyebabkan efek samping berupa kekakuan pada anjing.

Berikut gejala anjing yang mengalami kekakuan yang perlu diwaspadai:

  • Kesulitan bangun atau berbaring
  • Kaku saat berjalan atau berlari
  • Menolak untuk melompat atau naik tangga
  • Menangis atau merintih saat bergerak
  • Kekakuan pada satu atau lebih anggota tubuh
  • Pembengkakan pada sendi

Dampak CSP pada Anjing

CSP tidak hanya memengaruhi kesejahteraan fisik anjing, tetapi juga dapat memiliki dampak psikologis pada pemiliknya. Melihat hewan peliharaan menderita bisa sangat menyedihkan. Pemilik anjing dengan CSP perlu memberikan perawatan ekstra, termasuk perhatian medis yang intensif dan perubahan gaya hidup untuk memastikan kenyamanan dan kesejahteraan hewan peliharaan mereka.

Cara Membantu Anjing yang Kaku

Berikut beberapa cara yang dapat Anda lakukan di rumah untuk membantu anjing yang mengalami kekakuan:

  • Berikan anjing tempat tidur yang hangat dan nyaman.
  • Bantu anjing bangun dan berbaring dengan hati-hati.
  • Pijat otot dan sendi anjing dengan lembut.
  • Bawa anjing jalan-jalan singkat dan sering.
  • Berikan anjing makanan yang sehat dan bergizi.

Jika anjing menunjukkan gejala kekakuan, segera menghubungi dokter hewan terdekat melalui layanan Pet Care. Dengan menghubungi call center Pet Care dokter hewan terdekat dari lokasi anda akan melakukan pemeriksaan menyeluruh.

Dokter hewan akan melakukan pemeriksaan fisik dan mungkin melakukan tes diagnostik seperti rontgen, tes darah, atau MRI.

Perawatan untuk anjing kaku tergantung pada penyebabnya. Dokter hewan akan meresepkan obat untuk meredakan rasa sakit dan peradangan, fisioterapi untuk membantu anjing mendapatkan kembali mobilitasnya, atau operasi untuk memperbaiki masalah sendi.